Tiada apa yang boleh anda cari di sini, kecuali segala kisah yang berkaitan dengan Sahibus Samaah As Sheikh Datuk Seri Sivaji Anu War Berahi Al Juburi yang aku kutip dari sumber maya yang bersepah-sepah untuk dikumpulkan dalam satu blog untuk tujuan dijadikan bahan bacaan/rujukan kepada anak dan cucu ku kelak.

Blog Archive

Monday, June 29, 2009

KY DAN DILDO

Liwat paksa boleh berlaku tanpa kekasaran

Oleh The Unspinners

Ada pihak mempersoalkan di mana logik untuk lelaki berusia 61 tahun untuk mengguna kekasaran untuk meliwat pemuda berusia 23 tahun? Pastilah anak muda itu mengguna kekuatan untuk menendang dan melarikan diri. Kesian kecetekan pengetahuannya dalam kes-kes jenayah seksual.

Kes jenayah seksual boleh berlaku dalam keadaan menyerah tanpa kerelaan atas faktor-faktor psikologi. Ia termasuk rasa kepada pengaruh pemangsa, terlalu hormat kepada pemangsa sehingga tidak dapat menolak kehendak seks pemangsa, dan lain-lain cara yang banyak dibincangkan dalam makalah-makalah kajian saintifik criminology.

Undang-undang yang dipanggil sodomy law wujud di negara-negara barat dan sering berlaku dalam bentuk non-consensual. Kemungkinan yang berlaku antara Anwar dan Saiful adalah non consensual sodomy . Kami ulang balik, ia mungkin berlaku. Kes-kes liwat paksa banyak berlaku di kalangan paderi dan anak-anak muda di barat yang pernah menjadi skandal beberapa tahun lalu.

Senario yang mungkin berlaku adalah setelah dipaksa secara psikologi, Saiful menurut saja kehendak Anwar. KY Jelly dan dildo digunakan dan cara sodomi itu selamat tidak membawa kesakitan kepada mangsa. Kemungkinan besar tiada kesan kekerasan fizikal dapat ditemui.

Cabaran kepada pendakwa adalah untuk membuktikan. Jika tidak, ia bermakna ia adalah perhubungan seks sama jenis yang berupa suka sama suka. Bertambah lagi, ada laporan mengatakan ini bukan kali pertama Saiful telah diliwat.

sumber - the unspinners

Tambahan:

Perkara seumpama itu atau kadang kala disebut gangguan seksual memang sering berlaku di dalam masyarakat terutama di antara 'boss' dan anak anak buah mereka. Memandangkan adanya dikalangan 'boss' yang 'gatal' mereka sering mengambil kesempatan ke atas pekerja mereka yang sentiasa menghormati mereka dan berusaha untuk menjaga nama baik boss mereka, sedangkan perlakuan itu tidak membawa ke mana mana, walaupun ada segelintir dari mereka berakhir dengan hubungan sex terlarang, namun mereka menyimpan rahsia masing masing.


Kita juga pernah mendengar kes ganguan seksual berkhir di mahkamah, dan dari pemerhatian yang dibuat, gangguan yang dilapurkanan oleh mangsa bukanlah merupakan gangguan yang pertama, tetapi gangguan yang berkala tetapi berterusan sehingga si mangsa sudah tidak ada pilihan lain, melainkan terpaksa memalukan 'boss' dan keluarga mereka.


Tetapi berapa ramai mereka yang mengalami gangguan seksual yang terus mendiamkan diri? kerana kebanyakkan mereka secara tidak langsung merelakan diri diperlakukan oleh 'boss' mereka dengan harapan mendapat sedikit keistimewaan dan kelonggaran dalam melaksanakan tugas. Oleh kerana gangguan seksual ini berlaku hasil terjalinnya hubungan intim antara boss dan pekerja, kes seumpama ini hanya menjadi bahan bualan di kantin dan warong warong makan sekadar halua telingga betapa si mangsa mempunyai tempat dalam pandangan seorang boss.

Sekiranya gangguan seksual itu dilakukan oleh orang yang tidak dikenali dan tidak dihormati, sudah tentu si lelaki berhidung belang itu menerima penyepak dan maki hamun yang akan menggamatkan suasana.

Dalam kes Saiful, mungkin godaan awal dari al juburi tidak pernah disangkal dan tidak pernah disangkkannya akan membawa kepada perlakuan yang lebih songsang, kerana tidak pernah terduga dan terlintas di hati dan fikirannya bahawa seorang 'hero pejuang keadilan' akan tergamak melakukannya ke atas dirinya, seorang pengkagum yang sangat setia. Lantaran dilema yang sangat berat itu, pernah terlintas di hati ini untuk membunuh diri. Rupanya sekuat mana pun hati seorang lelaki, dia akan dapat juga ditundukkan apabila nafsu berjaya menguasai akal.

Sama samalah kita tunggukan penjelasan Saiful di Mahkamah, bagaimana dia boleh 'ditundukkan' oleh al juburi, apakah rangsangan rangsangan yang dilakukan oleh al juburi sehingga akhirnya dia sempat diratah oleh lelaki tua celaka itu!!!! Apakah maksudnya bila Saiful mengatakan bahawa dia diliwat berkali kali, bukan sekali.. apakah dia sempat memasang perangkap 'rakaman' sebelum dia mencapai tahap keberanian yang tinggi apabila dia tampil membuat lapuran?? ... aku hampir hilang sabar menanti hari perbicaraan .. berat mataku memandang, berat lagi bahu Saiful yang memikul ...


No comments:

Followers